Search In This Blog

Loading...

Wednesday, September 7, 2011

Perkembangan Harga Melon di tahun 2011

Sepertinya sekarang tidak cukup hanya mempunyai kemampuan untuk menjadi petani yang baik dan pintar dalam menanam, namun sepertinya sekarang para petani dituntut untuk bisa membaca situasi pasar.
Karena harga melon yang tadinya menjadi idaman dari semua para petani, kini telah menjadi musibah besar bagi para petani melon. Khususnya diwilayah Banyuwangi. Kini harga melon di wilayah Banyuwangi sudah tidak dapat diandalkan lagi bagi petani, karena jumlah produksi melon dan daya serap melon tidak seimbang. Saat ini 07 September 2011, harga melon di tingkat petani berkisar Rp. 1.800,- hingga Rp. 2.000,-/Kg.

Untuk pasar melon besar di Indonesia hanya ada 3. Yaitu Bali, Surabaya dan Jakarta. Jadi tinggi harganya dibisa didapatkan di 3 kota besar itu.

Thursday, August 18, 2011

PTPN 12 Bidik Pasar Ekspor Gula Merah di Timur Tengah

Banyuwangi (beritajatim.com)-Pasar ekspor gula merah tanpa sulfit terbuka luas. PT Perkebunan Nusantara 12 membidik pasar Timur Tengah.



Manajer Kebun Kalisepanjang, Arief Wicaksono (kanan), di sela-sela pelaksanaan edukasi media 2011 (foto : hil-humas)

Gula merah yang diproduksi di Kebun Kalisepanjang itu berbeda dengan gula merah di pasaran. PTPN 12 memproduksi gula merah dengan meminimalisasi penggunaan sulfit. Sulfit umumnya digunakan untuk lebih mencerahkan warna gula merah yang kehitaman karena proses produksi. Selain itu sulfitasi juga lebih memperpanjang usia simpan komoditas.
Padahal, penggunaan sulfit di atas ambang batas berbahaya bagi kesehatan. "Konsumsi berkepanjangan gula merah yang menggunakan sulfit bisa membuat ginjal terganggu, karena adanya tumpukan residu," kata Arief Wicaksono, Manajer Kebun Kalisepanjang.
Potensi pasar gula merah non-sulfit cukup besar, mengingat glisemik indeks komoditas ini rendah. Gula merah layak dikonsumsi oleh penderita diabetes melitus. "Di luar negeri harga 1 pon gula merah bisa mencapai 14 dollar AS. Padahal di sini, per kilogram dijual Rp 4.000-5.000," kata Arief.
Negara tujuan ekspor yang cukup terbuka untuk dijelajahi adalah Australia dan Arab Saudi. "Tahun 2012 kita akan coba ke Timur Tengah. Kita coba 225 ton per minggu," kata Arief.
Pasar utama gula merah tanpa sulfit PT Perkebunan Nusantara 12 sementara ini adalah PT Indofood. Selama enam bulan terakhir ini, PT Indofood menyerap 180 ton gula merah produksi Kalisepanjang setiap pekan untuk bahan baku kecap. Dari sini, PT Perkebunan Nusantara 12 bisa mencapai omzet Rp 1,3 miliar.
"Indofood mau membeli dengan harga Rp 6.475 per kilogram. Tren di pasaran sendiri membaik, sekarang Rp 5.800 per kilogram," kata Arief. [wir]
Reporter : Oryza A. Wirawan
sumber : beritajatim.com/hil-n12

Saturday, August 13, 2011

Melon Action 434

Ini pandangan saya Sabtu, Tanggal 13 Agustus 2011 tentang melon Action 434.
Dari persiapan tanam, hingga persiapan penjualan.
Mulai dari Petani hingga menjadi Pedagang.

Melon Action ini merupakan buah sejuta umat ^.^. Namun ada yang menjadi kendala bagi petani yang menanam  melon Action 434 ini, yaitu ketika harga jual (Tebasan) tidak sesuai yang mereka harapkan. Mereka tidak dapat berbuat apa-apa selain pasrah menerima penawaran yang diberikan oleh sang penebas. Mereka pasrah karena tidak bisa menjual apa yang mereka tanam dengan harga yang pantas. Karena keterbatasan kemampuan mereka.

Daya Jelajah, Daya Pikir, Waktu, Tenaga, dan Tekanan-lah yang membuat mereka tidak bisa berbuat apa-apa. Namun disisi lain saat menjadi seorang pedagang melon yang ingin bisa menjual melon hasil tani yang dibeli dari petani dengan harga yang mahal. Menjual harga melon dengan harga yang mahal akan sangat mempengaruhi Daya Beli masyarat. Khususnya untuk masyarakat di Banyuwangi. Mereka punya keterbatasan daya beli.

Saat ini harga eceran melon di Banyuwangi Rp. 6.000,-/Kg dengan harga beli di tingkat petani Rp. 4.000,-/Kg disana ada selisih Rp. 2.000,-/Kg.

Kini yang menjadi pertanyaan saya adalah berapa banyak pengambilan buah melon pertoko buah di Banyuwangi?

Monday, August 8, 2011

KNO 3 Merah

Komposisi / Dosis KNO3 Merah
N (NO3): 15 %
K2O : 14 %
Na : 18%
B : 0,08%
Sifat : Basa

Wednesday, July 13, 2011

Bayfolan

Merupakan pupuk berbentuk cair yang lengkap sebagai bahan makanan secara foliar dan akar, cocok untuk semua tanaman agrikultural dan holtikultural serta tanaman hias dan rumah. Disamping kandungan makronutrisi. Pemakaian regular pupuk foliar menghindari dari defisiensi.
Bayfolan ® merupakan pupuk daun lengkap berbentuk cairan berwarna hijau jernih untuk pemupukan pada tanaman buah-buahan, hias, sayuran serealia, tanaman perkebunan dan lain-lain.

Berikut komposisi yang terkandung dalam Bayfolan :
Nitrogen - N >>> 11%
Fosfor - P2O5 >>> 8%
Kalium - K2O >>> 6%
Serta unsur-unsur micro besi, boron, kobalt, mangan, molibdenum, seng dan tembaga.

  • Bayfolan ® di tolerir dengan baik oleh tanaman dan dapat digunakan bersamaan dengan aplikasi semua insektisida dan fungsida kecuali campuran alkalis seperti belerang atau kapur.
  • Bayfolan ® dapat dilarutkan langsung dalam air. Larutan Bayfolan ® tidak memperlihatkan endapan sehingga tidak menyumbat alat semprot.
  • Bayfolan ® dapat dipergunakan dengan segala jenis alat penyemprotan dan irigasi (sprinkler). Apabila sudah tercampur, segera semprotkan campuran pupuk ini.
  • Untuk tanaman yang menunjukan gejala kekurangan magnesium, dapat ditambahkan larutan magnesium sulfat pada larutan Bayfolan ® sejauh tidak mengganggu (compatible) pestisida yang dilarutkan bersama.
Di Banyuwangi, Bayfolan hanya tersedia dalam kemasan 500 Ml dengan harga berkisaran Rp. 20.500,-/500 Ml